Senin, 26 November 2012

Batu Larung, Bukti Peninggalan dan Kekayaan Sejarah Jambi




1324894617338548288

Penampakan Batu Larung dari depan




Semua berawal ketika saya melihat sebuah papan merek berwarna putih, ukuran 1 meter persegi yang terbuat dari besi dan plat, tinggi sekitar 1 meter dari permukaan tanah, dipingir jalan poros antara Desa Tuo dan Desa Nilo Dingin, Kecamatan Lembah Masurai, Kabupaten Merangin Provinsi Jambi.


Ditengah merek tersebut saya membaca tulisan nama yang cukup besar “BATU LARUNG, SITUS NILO DINGIN”, diatasnya tertulis, Departemen Kebudayaan dan Pariwisata Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala Jambi, Wilayah kerja Provinsi Jambi, Sumatera Selatan, Bengkulu dan Kepulauan Bangka Belitung.


Bagi orang yang pertama kali membaca merek begini pastinya desar-desir, penasaran dan bertanya-tanya, seperti apa sih batu larung itu? Hmmmm..


Rasa penasaran ternyata menyerang saya juga, bahkan lebih kuat dari yang saya kira, apalagi saya waktu itu hanya seorang diri melintas dengan sepeda motor, siapa yang mau ditanya coba?


Dari dulu Batu Larung cuma dengar cerita aja, sekarang saya sudah berada di depannya,


ahhh,,dalam hati kenapa mesti banyak berpikir, daripada berperang dengan penasaran mending parkirkan motor dan segera pecahkan penasaran ini.



Setelah memarikirkan motor, saya kemudian menyusuri jalan yang berada dibelakang papan merek ini, dikiri-kanan spanjang jalan ditumbuhi tanaman kulit manis yang sudah cukup tua, kemudian ada juga tanaman kopi, kedua jenis tanaman ini memang sering dilihat disekitaran wilayah ini, rasanya menjadi tanaman andalan bagi sumber ekonomi masyarakat desa disini.


Wuih..tidak terasa saya sudah berjalan kurang lebih 15 menit, jalan disini sedikit basah dan becek, wajar, karena musim hujan dan tanah.


Hmmm…


Steah 15 menit berjalan dari kejauhan saya mulai melihat seperti ada rumah di depan sana, saya kemudian mempercepat langkah dan akhirnya sampailah di depan tempat yang saya anggap rumah tadi.




13248947541547168993

Batu Larung Nilo Dingin


Wow..saya merasa takjub dengan apa yang terlihat, karena sekeliling tempat ini dipenuhi oleh bunga-bunga yang warna warni, berpagar besi keliling dengan motif garis transparan setinggi satu meter, di dalam rumah tanpa dinding ini saya melihat batu bulat panjang berdiameter satu meter, dengan panjang mungkin hampir 4 meter, warna abu-abu, dan di bagian depan benda ini saya melihat ada motif gambar menyerupai manusia, dari samping bagian tengah terlihat lubang yang cukup menganga, saya rasa benda ini patah atau pecah dimakan usia, tapi apa yang lihat di depan mata ini pastinya sudah menjawab rasa penasaran yang menjadi-jadi setengah jam yang lalu. Inilah Batu Larung itu, akhirnya saya sudah melihat dengan mata kepala saya sendiri tentang apa yang menjadi cerita selama ini. Selanjutnya tentu saja dengan rasa pede saya mengambil foto dan video atas saya dan apa yang saya lihat, setelah cukup dan merasa puas saya kembali menyusuri jalan dimana saya datang tadi.
Selanjutnya saya bermalam di desa Nilo Dingin, salah satu desa asli yang berada dibawah kaki Gunung Masurai dan Gunung Nilo, jadi kebayang deh suhu disana, dingiiiiiiiiiiiin sob !

Di desa ini, besoknya saya ngobrol dengan salah satu orang tua atau yang biasa disebut dengan Datuk, umurnya sudah 80 tahun, saya kemudian bertanya-tanya tentang sejarah atau cerita terkait Batu Larung ini, setidaknya versi masyrakat setempat.


Dari pembicaraan singkat bersama Datuk, saya mendapatkan keterangan bahwa batu larung ini sudah lama sekali ada, menurut cerita turun temurun Batu Larung sudah ada sebelum penjajahan belanda dulu, kalo belanda (VoC) masuk ke indonesia abad 16-an, berarti batu larung sudah ada sebelum abad 16, waw…udah lama juga ya..!


Trus waktu belanda masuk kedaerah ini konon ceritanya sempat mau membawa atau mengambil batu ini, tapi berhasil dicegah oleh masyarakat.




13248949081336415620

Desa Nilo Dingin


Sejarah tentang Batu Larung (konon) masih berkaitan dengan legenda Si Pahit Lidah, menurut Datuk ceritanya begini, pada jaman dahulu saat itu ada seseorang sedang mencari kulit kayu untuk dinding dan atap rumahnya, pada saat istirahat (kecape’an) dia bersandar pada pohon atau batang kayu tersebut, kemudian mengambil sirih dan tembakau mau menyirih, ketika orang tersebut sedang meramu sirih tiba-tiba muncul Si Pahit Lidah di hadapanya, orang ini lantas kaget dan seketika itu pula dia langsung menjadi batu, gambar manusia yang nampak di batu larung itu (konon) adalah gambaran orang tersebut pada saat itu.
oh ya, batu larung ini menurut Datuk dari dulu hingga sekarang masih ditempat yang sama loh..!

Batu Larung selain di Desa Nilo Dingin juga ada di desa tetangga yaitu Dusun Tuo dan sekitarnya, Desa Tuo sejak jaman belanda menjadi salah satu pusat pemerintahan Marga Pratin Tuo, yaitu system pemerintahan dan adat yang masih berbasis Marga, sejak adanya sistem pemerintahan desa Marga Pratin Tuo sekarang menjadi 7 (tujuh) Desa, antara lain desa Nilo Dingin dan Dusun Tuo ini, bukti-bukti peninggalan belanda masih terlihat dengan jelas di desa Dusun Tuo ini, Penasaran kan? Makanya lihat aja sendiri kesini,..!! gratis kok,


13248949971924977834

Foto saya bersama Datuk

semoga bermanfaat ya, kalo panjang umur ntar kita berbagi lagi tentang kekayaan sejarah dan budaya daerah ini, salam.
willy jambi

email : willy_jambi@yahoo.com, Kontak : +62 0852 7373 9383



www.lintas-copas.blogspot.com