Kamis, 15 November 2012

Keteladanan Negara Permaisuri Zhangsun dari Dinasti Tang

caption

Permaisuri Zhangsun adalah putri Jenderal Zhangsun Sheng dari Dinasti Sui, yang meninggal saat dia berumur delapan tahun.




Dia dibesarkan oleh adik ibunya, Gao Shilian, dan menikahi Li Shimin pada usia 13 tahun. Tiga belas hari setelah Li Shimin mewarisi gelar Kaisar, ia dinobatkan sebagai permaisuri.


Sebagai permaisuri, Zhangsun sering memberikan contoh dari sejarah kepada Li Shimin untuk menyemangatinya. Dia juga memperbaiki kesalahan penguasa dan dikenal melindungi para pejabat yang jujur ​​dan setia.


Beliau melahirkan tiga orang putra dan empat putri, dan meninggal pada tahun 10 Zhenguan (636), dan diberi gelar Permaisuri Wendeshunsheng yang arti harfiahnya "permaisuri merakyat, berbudi luhur, tenang, dan suci."


Singkatnya, Ratu Wende. Li Shimin memujinya sebagai "pasangan yang sempurna" dan "bantuan besar" serta membangun sebuah platform bertingkat sehingga ia bisa melihat makamnya dari kejauhan.


Permaisuri Zhangsun dibesarkan dalam keluarga pejabat dan menerima pendidikan yang formal dan tradisional. Sebagai perempuan muda, dia sopan, berbudi luhur, lembut, dan baik. Ketika dia masih anak-anak, peramal menghitung tanggal lahirnya dan berkata bahwa ia "memiliki kebajikan tak terbatas dan akan memperoleh kemuliaan tak terlukiskan."



Pada usia 13, ia menikah dengan Li Shimin, yang berusia 17 pada waktu itu dan putra pejabat Kota Taiyuan. Meskipun ia masih sangat muda, dia sudah bisa menjalankan perannya. Dia melayani ibu dan ayah mertuanya, membantu suaminya, serta mendidik anak-anaknya.


Pada bulan Agustus tahun kesembilan Wude (626), Kaisar Li Yuan menyerahkan mahkota kepada Li Shimin, yang belakangan dikenal sebagai Kaisar Taizong, dan Zhangsun menjadi permaisuri negara. Dia hidup sederhana dan hemat. Dia melayani Li Yuan dengan sungguh-sungguh, akan menyambutnya setiap pagi dan sore dan sering mengingatkan para pelayan tentang cara merawat ayah mertuanya.


Dia berbakti padanya bukan hanya sebagai menantu. Dia juga sangat baik dan toleran terhadap para pelayan wanita dan kasim di istana, kebajikannya menyentuh semua orang. Ini membantu menciptakan suasana yang baik di belakang layar, yang memungkinkan Kaisar Taizong fokus pada pemerintahan negara bukannya menghabiskan energi pada masalah keluarga.


Meskipun Permaisuri Zhangsun dibesarkan dalam keluarga kaya dan istri kaisar, ia hidup sederhana. Dia tidak pernah memberi banyak perhatian untuk kemewahan dan tidak pernah membuat perayaan atau makanan yang berlebihan. Ini menetapkan contoh yang baik bagi orang lain di istana.


Kaisar Taizong juga menghormatinya dan sering berbicara dengannya tentang urusan negara. Meskipun ia memiliki pemahaman yang luas dan pendapat yang baik pada banyak hal, dia tidak ingin ikut campur dalam urusan negara. Dia berpikir bahwa laki-laki dan perempuan berbeda dan bertanggung jawab atas hal yang berbeda.



Suatu saat Kaisar Taizong bersikeras ingin mendengar pendapatnya. Dia tidak bisa menolak untuk menanggapi, jadi ia memberi tahu Kaisar, "Pikirkan bahaya bahkan pada masa damai, pilihlah pejabat yang jujur ​​dan mampu serta menerima pendapat mereka. Itu saja yang saya tahu sebagai istri dan tidak ada yang lain."


Pejabat Wei Zheng terkenal tidak takut memberikan pendapat kepada Kaisar Taizong. Wei Zheng sering langsung menunjukkan kesalahan Kaisar Taizong dan bersikeras bahwa ia harus memperbaikinya. Kaisar Taizong menghormatinya dan menyebutnya "seorang pejabat loyal dengan nasihat yang baik."


Suatu kali Kaisar Taizong ingin pergi berburu. Ia mengumpulkan banyak orang dan mereka akan pergi ke pedesaan. Ketika mereka sampai di gerbang istana, ia bertemu Wei Zheng. Wei Zheng bertanya kemana kaisar hendak pergi dan kemudian berkata, "Sekarang ini adalah musim semi. Semuanya baru saja mulai tumbuh, hewan juga sedang membesarkan anak-anaknya. Ini bukan waktu yang baik untuk berburu. Saya meminta Yang Mulia kembali ke istana."


Kaisar Taizong mengatakan akan tetap pergi, namun Wei Zheng tidak menyerah. Dia berdiri tegak di tengah jalan untuk memblokir rombongan kaisar. Kaisar Taizong sangat marah. Dia turun dari kuda dan kembali ke istana.

Kaisar Taizong melihat Permaisuri Zhangsun dan berkata dengan marah, "Saya akan bunuh penghalang itu!" Permaisuri Zhangsun bertanya apa yang telah terjadi tetapi tidak segera berkomentar. Dia kembali ke kamarnya dan mengenakan gaun resmi permaisurinya. Berdiri dengan khidmat, ia lalu membungkuk kepada Kaisar Taizong.

Kaisar terkejut dan bertanya, "Mengapa begitu serius?" Dia menjawab, "Hamba telah mendengar bahwa hanya seorang kaisar paling berkemampuan yang akan memiliki bawahan dengan integritas. Wei menunjukkan integritas besar karena Anda adalah seorang kaisar yang berkemampuan. Oleh karena itu, saya mengucapkan selamat kepada Anda."

Kaisar Taizong tertegun sejenak. Ketika ia memikirkan hal itu, ia setuju kemudian kemarahannya berubah menjadi kebahagiaan.

Putra tertua Permaisuri Zhangsun, Li Chengqian, dijadikan putra mahkota ketika ia masih muda. Pada saat seluruh istana kekaisaran berhemat, istana pangeran tak terkecuali. Mereka yang bertanggung jawab terhadap pangeran meminta berkali-kali untuk menambah dana bagi pangeran. Tapi Permaisuri Zhangsun tidak setuju, meskipun Li Chengqian adalah putra kesayangannya. Dia berkata, "Dia adalah putra mahkota dan ia harus memikirkan kebajikan dan namanya dan bukannya tentang kekurangan sesuatu atau uang!" Keadilan dan kebijaksanaannya dikagumi oleh semua orang di istana, dan semua orang bersedia mengikuti pengaturannya.


Zhangsun Wuji adalah kakak Ratu Zhangsun. Dia sekaligus seorang pejabat sipil dan militer dan membuat kontribusi besar dalam membantu Li Shimin dan Dinasti Tang untuk membangun bangsa. Berdasarkan jasa-jasanya, ia seharusnya layak menjadi pejabat tinggi. Namun, karena dia adalah saudara dari permaisuri, ia sering harus menghindari membangkitkan kecurigaan orang pada nepotisme.


Kaisar Taizong ingin dia menjadi kanselir, namun Permaisuri Zhangsun mengatakan, "Sebagai istri Anda, saya berada di istana kekaisaran dan dalam posisi yang sangat penting. Saya benar-benar tidak ingin melihat semua saudara-saudara saya sebagai pejabat di istana kekaisaran, yang akan membuatnya terlihat seperti satu keluarga. Permaisuri Lu dalam Dinasti Han merupakan pelajaran bagi kita. Saya meminta Yang Mulia tidak menunjuk kakak saya menjadi kanselir."


Tidak ada pilihan lain, Taizong setuju menunjuk Zhangsun Wuji ke posisi tinggi lain yang tidak memiliki kekuasaan nyata. Tapi Zhangsun Wuji juga menolak posisi ini. Alasannya adalah: "Saya saudara dari istri Kaisar. Jika saya berposisi sebagai pejabat tinggi, maka saya takut setiap orang akan berbicara tentang paduka mendahulukan anggota keluarga Anda."


Kaisar Taizong menanggapi sangat serius, "Ketika saya memilih pejabat, saya memilih orang-orang yang sesuai dengan posisi. Saya mempekerjakan mereka jika mereka memiliki kemampuan. Jika mereka tidak memiliki kemampuan, maka saya tidak akan menggunakan mereka bahkan jika mereka adalah anggota keluarga saya. Li Shenfu adalah contoh yang baik. Jika seseorang memiliki kemampuan, maka saya akan menggunakannya meskipun ada konflik pribadi sebelumnya. Wei Zheng contoh lain lagi (sebelum Li Shimin menjadi kaisar, Wei Zheng di sisi yang berlawanan dan mendukung kakak Li Shimin menjadi kaisar). Keputusan ini bukan karena hubungan keluarga antara kita." Zhangsun Wuji akhirnya setuju.


Putri Changle adalah putri kesayangan Kaisar Taizong dan Permaisuri Zhangsun. Ketika dia menikah, ia meminta orang tuanya untuk membuat mas kawinnya dua kali ukuran adik Kaisar Taizong, Putri Yongjia. Kaisar Taizong awalnya setuju. Namun Wei Zheng mengatakan kepada Kaisar Taizong di istana kekaisaran, "Karena usia dan urutan kelahiran mereka, tidaklah tepat mahar Putri Changle lebih dari Putri Yongjia. Ada aturan tentang hal ini, dan saya harap yang Mulia tidak akan melakukan hal ini karena hanya akan memberikan bahan gunjingan."


Pada awalnya, Kaisar Taizong tidak menanggapi kata-kata ini dengan serius. Dia dengan santai mengatakan kepada Permaisuri Zhangsun apa yang dikatakan Wei Zheng. Tapi Permaisuri Zhangsun menanggapi kata-kata Wei sangat serius. Dia memuji Wei Zheng, mengatakan, "Saya sering mendengar bahwa paduka memperlakukan Wei Zheng dengan segala rasa hormat dan saya tidak tahu mengapa. Hari ini saya mendengar apa yang dia katakan, dan itu benar-benar mengikuti prinsip dan mengabaikan perasaan pribadi. Sebagai seorang pejabat, ia benar-benar harta negara ini. Saya istri Anda, dan kita memiliki ikatan yang kuat. Meskipun demikian, sebelum saya mengatakan sesuatu kepada Anda, saya sering harus mempertimbangkan citra dan sifat Anda, karena saya takut menyinggung perasaan Anda. Namun Wei Zheng bisa tidak setuju dengan Anda tentang urusan keluarga sebagai seorang pejabat biasa, hal yang sangat sulit dilakukan. Yang Mulia memang harus mempertimbangkan kata-katanya."


Pada akhirnya, sebagaimana diatur oleh Permaisuri Zhangsun, Putri Changle menikah tanpa mahar yang berlebihan.


Setelah ini, Permaisuri Zhangsun menghadiahi Wei Zheng 400 lembar sutra dan 400 tael uang. Beliau juga menyampaikan kepadanya kata-kata ini: "Saya telah mendengar bahwa Anda sangat jujur ​​dan lurus. Sekarang saya melihatnya dan dengan demikian saya memberi Anda hadiah. Saya berharap bahwa Anda akan tetap sama dan tidak pernah berubah." Dengan dukungan dan dorongan Permaisuri Zhangsun, Wei Zheng bahkan lebih berdedikasi bagi negara.


Pada tahun kedelapan Zhenguan (635), Permaisuri Zhangsun pergi dengan Kaisar Taizong mengunjungi Istana Jiucheng dan ia jatuh sakit dalam perjalanan mereka kembali. Tidak lama kemudian, penyakit lamanya kambuh. Kondisinya memburuk, putra mahkota Chengqian meminta Kaisar Taizong agar memberikan amnesti kepada semua tahanan dan mengirim mereka ke kuil untuk memohon Langit memulihkan kesehatan Permaisuri Zhangsun. Semua pejabat setuju, dan bahkan Wei Zheng tidak keberatan.


Tapi Permaisuri Zhangsun tegas menentangnya. Dia berkata, "Hidup dan mati adalah takdir, kekayaan dan kehormatan adalah kehendak Langit. Jika melakukan perbuatan baik sungguh dapat memperpanjang hidup seseorang, maka saya tidak pernah melakukan perbuatan buruk dalam hidup saya. Jika melakukan perbuatan baik tidak memengaruhi masa kehidupan seseorang, lalu apa gunanya mencari keberuntungan? Memberikan amnesti kepada para tahanan adalah urusan negara dan kuil Tao adalah tempat yang tenang. Tidak perlu mengganggu tempat-tempat ini karena saya. Mengapa melanggar aturan dan prinsip-prinsip negara ini karena seorang perempuan?"

Dia memahami prinsip-prinsip ini secara jelas dan bersikeras tidak mengganggu urusan negara. Semua orang menangis ketika mereka mendengar kata-katanya, dan Kaisar Taizong akhirnya memutuskan untuk mendengarkannya dan membatalkan rencana semula.Pada menit-menit terakhirnya, Permaisuri Zhangsun masih meminta Kaisar Taizong agar sekali lagi memperlakukan para pejabat yang baik hati dan tidak membiarkan anggota keluarganya memegang jabatan tinggi. Dia juga hanya meminta pemakaman yang sederhana.Kaisar Taizong sangat sedih. Dia memberi perintah bahwa sebuah rumah kecil akan dibangun di jalan menuju makamnya. Kaisar akan mengatur beberapa pelayan untuk tinggal di sana melayani permaisuri seperti yang mereka lakukan ketika dia masih hidup. Dia kemudian membangun landasan tinggi dan berdiri di atasnya setiap hari untuk memandang ke arah makamnya. Meskipun ia akhirnya disarankan oleh Wei Zheng untuk membongkar landasan itu, hal tersebut menunjukkan betapa Kaisar kehilangan Ratu Zhangsun.

Permaisuri Agung yang dijelaskan dalam artikel ini semua secara ketat mengikuti nilai-nilai moral dan aturan yang diturunkan dari Langit. Mereka lembut, sensitif, jujur, baik, berbudi luhur, dan rasional. Mereka sangat peduli pada suami mereka dan mendidik anak-anak dengan baik. Mereka tidak hanya memenangkan rasa hormat dari suami mereka, tetapi juga rasa hormat dari semua generasi hingga hari ini. Karena itu mereka disebut sebagai Permaisuri China terbesar sepanjang masa dan teladan bagi nilai-nilai feminin China tradisional.

www.lintas-copas.blogspot.com