Senin, 05 November 2012

Wilujeng ngilo.Stephen Oppenheimer: Indonesia Mungkin Benua Atlantis yang

Saur Kang Oman di Milis KISUNDA:

Tah-tah aya deui geningan warta tentang Atlantis teh, cik ah Kang Oman bisi aya panaluntikan nu anyar tentang Atlatis di Indonesia. Sugan jadi rame deui obrolan ngenaan tema ieu, lumayan nambah-nambah elmu pangaweruh.

Stephen Oppenheimer: Indonesia Mungkin Benua Atlantis yang Hilang


Ahli genetika dan struktur DNA manusia dari Oxford University, Inggris, Stephen Oppenheimer mengatakan bahwa Asia Tenggara merupakan pusat peradaban di masa lalu. Namun apakah benar Indonesia dan kawasan Asia Tenggara merupakan benua atlantis yang hilang, Oppenheimer belum berani memastikan.

“Saya belum melihat piramida di Garut, saya tidak mengomentarinya. Saya belum melihatnya. Tapi mungkin bahwa Indonesia adalah atlantis yang hilang, tapi saya tidak tahu bukti yang kuat untuk itu,” ujar Oppenheimer usai bertemu presiden SBY di kantor presiden, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta, Kamis (2/2/2012).


Dalam bukunya Eden in The East, Oppenheimer seolah memutar sejarah dunia. Bila selama ini sejarah mencatat bahwa induk peradaban manusia modern itu berasal dari Mesir, Mediterania dan Mesopotamia, maka Oppenheimer punya tesis sendiri.



Hasil penelitiannya, nenek moyang dari manusia modern berasal dari tanah Melayu yang sering disebut dengan sundaland atau Indonesia.


“Poin saya adalah, tanpa pertanian, domestikasi dan tanaman tumbuh dan peternakan, anda tidak akan memberi makan banyak orang. Kota ini tergantung pada petani, Indonesia memiliki banyak petani. Anda perlu banyak petani untuk memberi makan orang-orang di kota untuk membangun monumen besar, dasar peradaban di ladang, peternakan. Buku saya benar-benar adalah tentang bukti awal domestikasi atau akar peradaban ketimbang monumen,” jelasnya panjang lebar.


Menurut Oppenheimer, di masa lalu Asia Tenggara merupakan sebuah benua yang solid dan tidak tercerai berai seperti saat ini.


“Jika Anda membuka Atlas, anda akan melihat laut dangkal. Jika anda melihat Laut Cina Selatan, Laut Jawa, itu lahan kering yang menghubungkan Kalimantan, Jawa, Bali, Sumatera, semenanjung Malay sekaligus dalam satu benua,” tuturnya.
















































pscjb@yahoo.com



7:41 PM (23 hours ago)















to kisunda










Sampurasun, leres ieu hipotesa teh parantos lami disawalakeun. Sim kuring sareng Bah Oca, Bah Ali (alm) Kang Yus Ruslan dideudeul ku Pa Gandjar parantos paguneman di Wisma Unpad. Sim kuring maparkeun sakadar ideu “GEOSUNDA” (Sundaland) cikal bakal peradaban dunya… Tapi hipotesa sim kuring mah saderhana we. Pedah di “Tanah Sunda (Sundaland)” kakoreh aya fosil mahluk purba sarupa manusa (Phitecantropus Erectus) kl di jaman Pleistosen 2 juta tahun katukang. Hal ieu oge dibahas dina acara “Talk show Kasundaan” di Unpad ku Bpk Prof. Kusumadinata. Teras kongres di Bogor ngeunaan budaya Sunda kalayan maparkeun soal Atlantis anu leungit karya tulis SO anu nyambung tina “SUNDA THEIS” hipotesa anjeunna keneh. Nuhun tah tos dugi ka Bapak Presiden SBY… Da ceuk sim kuring mah anjeunna turunan bangsa bangsa di ASEAN anu asalna Tanah Sunda tea jadi bisa disebut “Urang Sunda” lain?…. Manawi sapertos Bp Kuntoro Mangkusubroto oge cenah tos ngangken turunan Siliwangi… Nuhun ah ari tos ngaraos asal ti Tanah Sunda mah. Mangga ah korehan deui tah ku ahlina…..


Powered by Telkomsel BlackBerry®


————————————


Yahoo! Groups Links


<*> To visit your group on the web, go to:

http://groups.yahoo.com/group/kisunda/


<*> Your email settings:

Individual Email | Traditional



<*> To change settings online go to:

http://groups.yahoo.com/group/kisunda/join

(Yahoo! ID required)


<*> To change settings via email:

kisunda-digest@yahoogroups.com

kisunda-fullfeatured@yahoogroups.com


<*> To unsubscribe from this group, send an email to:


kisunda-unsubscribe@yahoogroups.com


<*> Your use of Yahoo! Groups is subject to:

http://docs.yahoo.com/info/terms/














































oman abdurahman via yahoogroups.com



11:20 AM (7 hours ago)
















to kisunda








Images are not displayed. Display images below - Always display images from omanarah@gmail.com












Kang Subhan, abah oge baraya sadaya,


Tah tos aya pamairan geuning, ti abah. Hatur nuhun abah, hanjakal abdi henteu hadir nya waktos abah ngaguar “GeoSunda” atawa “Sundaland”. Saterasna, Punten si kuring ngadongeng rada panjang, kanggo anu minat wae ieu mah.


Tina pedaran abah anu singket ieu tos kabayang eusining naon anu didugikeun. Mataholangna hipotesa ngeunaan jaman dina mangsa kurun waktu 10.000 nepi ka 1 50.000 taun ka tukang, atawa lamun ditarik leuwih kauh deui nepi ka mangsa kl 1 jt taun katukang anu disaluyuan ku para ahli paleontologi salaku mangsa mimiti mucunghulna “Homo sapiens”. Pertanyaan dasar anu ngeleketek sababaraha panalungtik pakaet jeung eta kurun waktu: “Naha kecepatan jeung percepatan perkembangan kebudayaan dina eta kurun sarua jeung kecepatan/percepatan perkembangan dina kurun waktu 10.000 taun ka tukang nepi ka ayeuna? Lamun teu sarua naon sabab-sababna? Sabalikna, lamun kurang leuwih sarua, kamana bukti-buktina salian ti tangkorak-tangkorak anu aya dina guha-guha?. Pakait jeung pertanyaan poko bieu, sababaraha rujukan di handap ieu bisa diilo ku baraya sadaya.


Pamendak (hipotesis) Oppenheimer oge aya dina sabudeureun kurun mangsa kasebut di luhur. Yen di wewengkon laut antara P. Jawa – Sumatera jeung Kalimantan, tegesna Laut Jawa oge selat Karimata (baheula disebutna Sunda Zee alias Laut Sunda), kuat sangkaan ngarupakeun sumber peradaban manusa moderen. Sabab, sakumaha ceuk Oppenheimer, ari peradaban the iraha wae jeung dimana wae kudu dirojong ku kamajuan widang tatanen (pertanian), sedengkeun kamajuan widang tatanen pasti dirojong ku ayana lahan anu subur pikeun tani, komo dina mangsa baheula anu teknologina can maju pisan. Tah ari lahan anu subur the apan dimana deui iwal ti di daerah tropis, komo daerah tropis anu diliwatan ku walungan-walungan badag mah. Hal ieu nya aya di wewengkon nusantara ayeuna, anu di jaman baheula, walungan-walungan badagna lain wae di daratan ayeuna oge di daratan anu ayeuna jadi laut (Laut Jawa jeung Selat Karimata).


Sabenerna, kabehdieunakeun si kuring aya niatan rek ngomean thesis ngeunaan “Atlantis Peradaban Nusantara”. Sabab, kuring meunang paparan ti sababaraha geologi, kaasup geolog senior, yen Atlantis teu mungkin aya di wilayah Nusantaraa. Jadi, koreksi minangkana mah. Kaduana, memang niatan awal nulis eta buku the taya lian pikeun ngarangsang pamikiran jeung panalungtikan ngeunaan kamungkinan ayana peradaban dina kurun mangsa 10.000 taun kaliwat terus ka tukang nepi ka kl 1 juta tahun kaliwat aya di wilayah urang. Anapon naha eta peradaban the Atlantis atawa lain (upamana: Lemurian) atawa anu sejenna (GeoSunda People, sugan :) ), can bisa ditangtukeun. Jadi memang teu kudu “Atlantis” wae ngaran eta peradaban the (penerbit make istilah “Atlantis” sigana numpang kondang wae, sangkan laku bukuna); oge bukti-bukti perabanana teu kudu “piramida” wae.



Thesis jeung teori ngeunaan aya peradaban anu maju dina kurun antara 10.000 taun nepi ka 150.000 taun ka tukang cukup kuat. Dua sumber rujukan di handap ieu bisa nuduhkeun hal eta. Anu kahiji, seratan tina email kang Dr. Danny Hilman Natawidjaja (DNH), ahli gempa ti tim peneliti bencana katastropis purba, nalika ngawaler hiji patarosan di hiji milist. Rujukan anu kadua, ngeunaan “perburuan” salah saurang peneliti ti Walanda di perairan Indonesia, neangan peradaban anu kakubur di dasar laut (“Mencari Kota Purba di Dasar Laut Jawa”) tina koran Tempo Interaktif. Laut Jawa the dina geologi mah kaasup Sundaland keneh :) . Mangga nyanggakeun.


Rujukan kahiji, email ti kang DNH (tos kenging izin anjeunna):


#…Yang dimaksud katastrofi disini tidak harus katastrofi global seperti letusan Toba yang konon memusnahkan 95% populasi mahluk hidup (termasuk Homo Sapiens/manusia).


Ahli geologi kita fasih bercerita tentang sedimentary basin dan proses geologi dalam skala jutaan dan puluhan juta, terutama di Zaman Tersier. Tapi cobalah tanya tentang sejarah geologi Indonesia dalam kurun satu juta tahun terakhir dan lebih kritikal lagi dalam kurun 20.000 tahun terakhir, proses geologi yang banyak membentuk bentang alam yang kita lihat sekarang, dimana terjadi kenaikan muka air laut dari -130m di bawah present sea level samapi muka airlaut sekarang yang membuat daratan besar Sunda menjadi sebagian besar tenggelam dan terpecah menjadi Jawa-Sumatra-Kalimantan dan daratan besar Sahul terpecah menjadi Australia, wilayah NTT dan Papua. Adakah bencana katastrofi yang terjadi? Pengetahuan geologi kita pada perioda ini masih sangat minim untuk menjawab apa-apa.


Dari rekonstruksi Global Sea-level changes pada perioda 20.000 – ~14.800 tahun lalu msl (mean sea level) naik 15m dari ~-125m (di bawah present msl) ke ~-110m, jadi kenaikan rata-rata msl (mean-sea-level) sekitar 3 mm/tahun – artinya dua kali lebih cepat dari the present global Eustatic sea-level changes (1-2 mm/tahun). Kemudian pada ~14.800 BP terjadi kenaikan msl yang sangat tajam – sekitar 30 meter dari -110m ke -85m hanya dalam kurun waktu ~1000 tahun (paling lama) atau sampai dengan ~13.800 BP, artinya minimal rata-rata naiknya Global sea level adalah 3cm/tahun! Namun mungkin saja naik 30 meter ini dalam tempo yang jauh lebih singkat, atau jangan-jangan “instant” – pastinya tidak tahu karena datanya kurang banyak. Dari 13.000 – 12.000 BP air laut kembali naik ~20m total atau rata-rata naik 2cm/tahun sehingga msl menjadi -60m di tahun 12.000 BP; Laut Jawa masih sebagian besar daratan.


Sejak 11.000 – 7000-an BP air laut naik terus sampai sekitar ~2m di atas present sea level atau naik rata-rata sekitar 1.5 cm/tahun. State of Art pengetahuan kita belum mengetahui apa penyebab kenaikan laut yang sangat cepat atau bahkan mungkin ada yang tiba-tiba tersebut. Apakah semua itu akibat akselerasi pencairan es karena pemanasan global akibat cosmic atau atmospheric semata. Ataukan ada kejadian katastrofi geologi yang memicunya.



Ada seorang professor geologi dari US (saya lupa namanya) yang pernah memberikan seminar di AGU Fall Meeting San Fransisco tahun 2000-an bahwa dia yakin bahwa ada letusan gunung api Krakatau Purba yang meletus tahun 11,000 tahunan lalu, meskipun dari tafsiran Pararaton terjadinya sekitar tahun 400 Masehi (menurut professor itu ini tafsiran salah). Menurut hemat saya, walau tidak ada katastropik besar yang tiba-tiba, naiknya airlaut beberapa cm/tahun saja pastinya disertai oleh perubahan iklim yang luarbinasa, dan ini sudah LETHAL untuk (peradaban) manusia – jadi bolehlah kita sebut “slow catastrophic” (ngarang sedikit pak :) .


Kalo boleh saya menyerempet agama sedikit, Banjir besar nabi Nuh paling masuk akal terjadi ketika perioda antara 14.800 sampai 7000 tahun lalu. Setelah itu tidak ada banjir besar dalam sejarah geolog. Lebih tua lagi adalah ketika peralihan Jaman Es sebelumnya, yaitu sekitar 120.000 tahun lalu, tapi terlalu tua saya kira karena ini terjadi ketika homo Sapiens belum mengalami loncatan inteligensi pada sekitar 98.000 tahun lalu itu. Saya lebih curiga lagi karena ada Ayat Qur’an bilang kurang lebih “Setelah banjir besar itu maka Aku perintahkan bumi untuk menelan kembali air yang dimuntahkannya” – artinya siapa tahu grafik Global Sea-Level Changes in the last 20.000 years yang kita tahu itu “missing” satu “spike”tsunami, air laut naik sangat-sangat tinggi dengan cepat kemudian turun ke posisi yang tetap lebih tinggi dari sebelumnya. Wallahu Alam.


Hubungan dengan Sadahurip? Sekarang ini belum jelas. Tapi hipotesisnya apabila kita beranggapan bahwa manusia sekitar 10.000 tahunan lalu dan lebih muda adalah primitif (misalnya atas dasar penemuan manusia Gua Pawon dan banyak ditemukan artefak-artefak sederhana dari obsidian di sekitar danau bandung purba), maka apabila ada orang yang bisa menemukan suatu tinggalan purba pertanda ada peradaban maju yang umurnya lebih dari 10.000 tahun lalu, apapun bentuknya (bisa berupa pyramid, bangunan lain, perangkat modern dari logam dll) baik di Sadahurip atau dimanapun di Indonesia, maka berdasarkan prinsip geologi yang bapak ajarkan dulu ini berarti ada KETIDAKSELARAN/UNCONFORMITY dari stratigrafi peradaban. Dan ketidakselarasan ini bisa “bencana katastropik geologi”. Alternatifnya, mungkin ada perang ‘bharatayuda’ yang konon pake nuklir purba (kalau ini bercanda Pak, maap) 


Melanjutkan obrolan, barangkali Bapak ingat, dulu kita pernah ketemu di bandara dan saya bertanya kepada bapak tentang kenapa para ahli geologi, paleontologi, arkeologi sepertinya yakin benar bahwa “10.000 BC and beyond is always the STONE AGE” padahal kita pun yakin bahwa Homo Sapiens/manusia sudah ada sejak paling tidak 150.000 tahun lalu! Artinya kita terpaksa yakin juga bahwa ras manusia ini pernah super dungu selama paling tidak 140.000 tahun – hidup dari gua ke gua terusss  Waktu itu Pak Koesoema pergi sebelum menjawab pertanyaan saya ini. Setelah itu saya masih penasaran pak.


Kebetulan selang waktu kemudian pada bulan Desember 2010 saya bertemu dengan bekas pembimbing disertasi dulu di Caltech, Pak Kerry Sieh, di Jakarta, lalu saya tanyakan hal yang sama. Beliau ini selain dikenal sebagai si-mbah-nya earthquake geology khususnya paleoseismology, tapi juga sangat menyukai dan menekuni sejarah. Beliau selalu mengkaitkan kronologis kejadian gempa-gempa besar dengan peristiwa sejarah besar dari peradaban manusia (maksudnya supaya para mahasiswa lebih tertarik dan jadi lebih gampang mengingat-nya). Jawaban Pak Kerry: “berdasarkan fakta ilmiah yang ada, memang benar manusia belum dapat menetap, bertani dsb, dan bermasyarakat – alias tidak punya peradaban sebelum 10.000 BC”. Alasannya: karena sebelum Zaman Holocene Iklim Bumi tidak stabil alias ekstrim … sehingga manusia hanya bisa sekedar bertahan untuk tetap hidup saja. Kata Pak Kerry lagi data-analisa “climate instability” ini sangat sahih. Kami diskusi masalah ini sampai ber-jam-jam dari sore sampai larut malam, termasuk juga membahas bahwa walaupun Homo Sapiens sudah sejak 150.000 tahun tapi ada penelitian evolusi DNA manusia yang memperlihatkan bahwa ada satu loncatan intelegensi yang misterius pada sekitar 98.000 tahun lalu ( dimana setelah itu sudah ada data artefak artefak yang mengindikasikan bahwa manusia sudah kenal Tuhan). Bagi saya tetap saja perioda antara 98.000 s/d 10.000 tahun lalu itu terlalu lama untuk ‘memenjarakan’ manusia, Sang Khalifah di muka bumi, dalam Jaman Batu. Coba kita bandingkan dengan peradaban “high tech” yang kita kenal sekarang yang berkembang hanya dalam kurun waktu ratusan tahun saja setelah ditemukannya Hukum Faraday, Maxwell, dll.


Keesokan harinya, saya sarapan bersama Pak Kerry , kemudian iseng-iseng saya perlihatkan foto G. Sadahurip yang memperlihatkan sisi yang terlihat perfect pyramid. Pak Kerry sangat piawai dibidang analisa geomorfologi dan geologi Kuarter (di Caltech mengajar mata kuliah “The Past Million Years”). Lalu saya tanya Pak Kerry, apakah dia bisa menerangkan bagaimana proses geologi yang membentuk bukit seperti itu di lingkungan batuan vulkanik Kuarter di lokasi ybs. Singkat jawabannya: tidak gampang dijelaskan. Dibilang gunung api purba engga keliatan kawahnya, dibilang sisa dari erosi sebuah intrusi – engga lazim bentuknya seperti pyramid begitu, dsb,dll… Terus saya tambah jahil bilang bahwa hasil trenching di puncak G. Sadahurip itu dan hasil dating-nya adalah dari 7000 rb s/d 10.500 carbon-dating Age (~lebih dari 11.000 BP) . Singkatnya kemudian, Pak Kerry bilang, tidak ada salahnya diteliti siapa tahu memang ada tinggalan peradaban purba yang maju. Saya masih ngoceh lagi “kalau ternyata benar ada gimana”? Pak Kerry bilang: “Well, then I and all other people in the world are totally wrong, and you can forget what I said to you last night for hours.” Itulah tantangannya. “Nusantara, with all earthquakes, volcanoes and great floods, is a perfect place to bury and preserve ancient civilization if they were exist”. Nah, mudah-mudahan sekarang Pak Koesoema berkenan menjawab pertanyaan saya di bandara dulu itu Pak. Haturnuhun.#


Rujukan kadua :


Koran Tempo Online

13 Desember 2010

Mencari Kota Purba di Dasar Laut Jawa

SELAMA berbulan-bulan Kapten Hans Berekoven berkeliaran di perairan Laut Jawa pada pertengahan 1990-an. Dia menakhodai kapal survei seismik Angkatan Laut Australia, yang bekerja untuk dua ..jst salengkepna di dieu:

http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2010/12/13/IQR/mbm.20101213.IQR135341.id.html

Wilujeng ngilo.

manar/Hery Winarno/detiknews



www.lintas-copas.blogspot.com