Rabu, 05 Desember 2012

Lautan di Bulan Jupiter Mengandung Zat Asam

Europa, salah satu bulan Jupiter, memiliki laut yang dinilai sulit menunjang kehidupan.

Europa, salah satu bulan milik planet Jupiter (matus1976.com)



Para peneliti mengatakan bahwa terdapat lautan di bawah permukaan bulannya Jupiter, Europa. Namun, lautan itu mengandung terlalu banyak zat asam yang tidak mendukung kehidupan.

Para ilmuwan meyakini bahwa Europa yang seukuran Bumi, memiliki sebuah lautan dengan kedalaman mencapai 100 mil atau 160 kilometer. Lautan itu ditumpangi oleh kerak es yang tidak diketahui ketebalannya, meski diperkirakan hanya beberapa mil saja.

Selama ini kehidupan di bumi dianggap ada, sejak ditemukan keberadaan air. Selama beberapa tahun ilmuwan telah mempertimbangkan gagasan bahwa bulan Jovian (yang mengorbit di Jupiter) dapat mendukung kehidupan di luar bumi.

Penemuan terakhir bahkan menunjukkan lautan dalam bulan tersebut terdapat oksigen yang cukup untuk mendukung jutaan ton kehidupan lautan, seperti jenis-jenis spesies yang pernah ada di bumi.

Para peneliti telah mengajukan misi untuk mendalami lapisan luar Europa untuk mencari kehidupan di dalam lautnya. Meski demikian, peneliti lain telah menunjukkan bahwa Europa dapat menyembunyikan fosil kehidupan laut tepat di permukaan untuk menemukan bagaimana air tampaknya secara teratur akan didorong dari bawah.

Namun, ahli kimia menemukan bahwa permukaan Europa kemungkinan beresiko membahayakan kehidupan yang ada. Matthew Pasek, seorang astrobiologis di University of South Florida, mengatakan tingkat keasaman yang dihasilkan di laut itu dapat membahayakan.

Senyawa Kimia Berbahaya

Senyawa tersebut yakni oksidan, yang mampu menerima elektron dari senyawa lain. Ini biasanya jarang terjadi di tata surya karena banyaknya bahan kimia yang dikenal sebagai reduktor, seperti hidrogen dan karbon, yang bereaksi cepat dengan oksidan untuk membentuk oksida seperti air dan karbondioksida.

Europa kebetulan penuh dengan oksidan yang kuat. Misalnya, oksigen dan hidrogen peroksida, yang diciptakan oleh radiasi dari kerak es dengan partikel berenergi tinggi dari Jupiter.

Oksidan memang menunjang kehidupan di lautan Europa. Namun, peneliti menambahkan, oksidan tersebut mungkin bereaksi dengan sulfida dan senyawa lain di laut sebelum kehidupan bisa menangkap itu, dan menghasilkan asam sulfat dan lainnya.

Jika ini telah terjadi selama hampir setengah umur keberadaan Europa, tidak hanya akan merampas penunjang kehidupan laut, tetapi bisa menjadi relatif korosif, dengan pH sekitar 2,6.

Tingkat keasaman akan menjadi tantangan yang penting bagi kehidupan, kecuali jika organisme mampu dengan cepat menyerap oksidan untuk memperbaiki keasaman. Ekosistem butuh berkembang untuk menghadapai keasaman ini, yakni sekitar 50 juta tahun.

Mikroba Asam di Europa

Setiap ekosistem yang masih hidup di lautan Europa mungkin sama dengan komunitas mikroba yang ditemukan dalam air asam tambang di Bumi, seperti mikroba merah terang di sungai Río Tinto di Spanyol. Mikroba yang dominan ditemukan di sana adalah toleran, bahkan cenderung menyukai lingkungan asam, yang tergantung pada besi dan sulfida sebagai sumber energi metabolik.

"Mikroba di sini telah menemukan cara menghadapi lingkungan asam," kata Pasek. "Jika kehidupan itu di Europa, Ganymede, dan bahkan mungkin Mars, yang mungkin benar-benar menguntungkan," lanjutnya.

Pasek tidak berpikir kemungkinan adanya batu yang mungkin menetralkan efek keasaman di dasar laut Europa. Jika pun ada, Pasek mengatakan itu tidak cukup untuk mengurangi keasaman.

Kalsium berbasis bahan yang tulang dan kulit di Bumi dibuat untuk mudah larut di lingkungan yang asam. "Salah satu kemungkinan menarik bahwa mereka mungkin telah digunakan sebagai bahan fosfat biru tulang mereka bukan berkembang organisme besar," kata Pasek. "Jika Anda memiliki fosfat besi, Anda membuat mineral biru cukup disebut vivianite."

vivanews

www.lintas-copas.blogspot.com